Sebagai wujud kepedulian terhadap warga terdampak covid-19, batalyon infanteri 711/Raksatama menyiapkan dapur umum dan menyalurkan bantuan sembako ke warga Kota Palu.(ist)

Palu,mediasulawesi.com – Batalyon Infateri 711/Raksatama menggelar Bhakti sosial Pembagian Sembako dan Dapur Umum, di tengah merebaknya wabah pandemi virus corona/Covid 19 membuat pemerintah menerapkan sosial distancing, pembatasan keluar rumah bahkan Pembatasan Sosial Skala Besar (PSBB) membuat masyarakat tidak bisa bekerja dan banyak yang kehilangan mata pencahariaannya.

Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Tengah penderita Covid 19 di Provinsi Sulawesi Tengah terdapat 101 orang dinyatakan positif Covid-19, sehingga masyarakat dihimbau agar tetap dirumah saja dan menerapkan pola hidup sehat.

Melihat kondisi tersebut Batalyon infateri 711/Rks bergerak untuk mengatasi kesulitan masyarakat di tengah Pandemi Covid 19 di kota Palu salah satunya dengan membuat Dapur umum dan melakukan pembagian sembako kepada masyarakat kurang mampu dan terdampak pandemi Covid-19.

Komandan Batalyon Infateri 711/Rks Letkol Inf Hasroel menyampaikan “Melihat situasi dan kondisi masyarakat ditengah pandemi covid 19 ini, kami Yonif 711/Rks bergerak  dengan membuat Dapur umum dan melakukan pembagian sembako untuk meringankan beban masyarakat kurang mampu di tengah pandemi covid 19″.”Setiap harinya kurang lebih 100 porsi makanan siap saji dibagikan kepada masyarakat kurang mampu dengan cara mendatangi langsung ke rumah-rumah sehingga benar-benar tetap sasaran dan dapat dirasakan serta tetap menjaga social distancing” Jelas Letkol Inf Hasroel.

Kegiatan dapur umum Yonif 711/Rks ini sudah berlangsung sejak Rabu, 6 Mei 2020 dengan membagikan nasi kotak maupun takjil buka puasa di lebih dari 10 titik pemukiman, lampu merah dan sepanjang jalan yang terdapat banyak warga yang membutuhkan.

Selain membuat Dapur Umum, Yonif 711/Rks juga melakukan pembagian bantuan sosial berupa sembako kepada masyarakat yang kurang mampu.”Sasaran dari kegiatan ini antara lain adalah masyarakat yang terdampak pandemi Covid 19 dan masyarakat kurang mampu seperti Pemulung, Pengemis, Juru parkir, Pengemudi ojek online dan lainnya” tutup Letkol Inf Hasroel.(sam)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here